Dolar AS Berakhir Pekan Dengan Kinerja Positif Menanggapi Kinerja Indeks Harga Produsen (PPI) Positif.

  • Kinerja Indeks Harga Produsen (PPI) positif.
  • Tekanan positif pada beberapa alat ukur inflasi tidak mungkin melakukan penurunan suku bunga, bahkan bulan Juni juga terlihat sangat meragukan

Dolar AS (USD) menutup minggu ini masih di zona hijau karena pasar mencerna kinerja Indeks Harga Produsen (PPI) yang positif. Angka PPI lebih baik dari perkiraan di semua aspek dan bahkan mengalahkan angka sebelumnya. Hal ini mengindikasikan Bank Sentral AS masih akan menahan diri dan tidak akan melakukan pemotongan suku bunga dalam waktu dekat karena risiko memicu kenaikan inflasi jika pemotongan dilakukan terlalu cepat.

Dari segi data ekonomi, semua angka sudah tidak bisa diperkirakan lagi saat ini. Anggota Federal Reserve AS Michael Barr mengurangi harapan yang muncul setelah komentar Austan Goolsbee bahwa laporan CPI menjadi pertimbangan lebih lanjut. Dengan lebih banyak tekanan positif pada beberapa alat ukur inflasi lainnya, bulan Maret dan Mei tidak mungkin melakukan penurunan suku bunga, bahkan bulan Juni juga terlihat sangat meragukan.

Harga Emas Meningkat di Tengah Kenaikan Imbal Hasil Treasury AS, Pejabat Federal Reserve Tetap Kalem.

  • Harga emas melanjutkan kenaikannya selama dua hari berturut-turut.
  • Imbal hasil obligasi Treasury AS 10 tahun, naik enam basis poin menjadi 4,29%, gagal menopang nilai tukar dollar.

Harga emas melanjutkan kenaikannya selama dua hari berturut-turut, mencapai level tertinggi tiga hari di $2015 karena nilai tukar dollar yang jatuh, meskipun imbal hasil Treasury AS meningkat. Data ekonomi AS menunjukkan inflasi lebih tinggi dari perkiraan, meskipun pejabat Federal Reserve membuka kemungkinan untuk melonggarkan kebijakannya.

Departemen Tenaga Kerja AS mengungkapkan bahwa harga yang dibayarkan oleh produsen naik di atas perkiraan, yang menunjukkan bahwa Federal Reserve AS masih memiliki pekerjaan yang harus dilakukan untuk mengendalikan inflasi. Indeks Harga Produsen (PPI) pada bulan Januari sebesar 0,9%, di atas perkiraan tetapi tidak mencapai 1% pada bulan Desember. PPI Inti melonjak tajam sebesar 2%, melebihi konsensus dan data bulan sebelumnya.

Harga emas yang tidak menghasilkan pendapatan (non-yielding) naik tipis, meskipun imbal hasil obligasi Treasury AS, yaitu suku bunga acuan 10 tahun, naik enam basis poin menjadi 4,29%, gagal menopang nilai tukar dollar.

Para pejabat Federal Reserve, seperti Presiden Fed Atlanta Raphael Bostic dan Presiden Fed San Francisco Mary Daly, tampak tenang dalam menanggapi kenaikan harga emas dan peningkatan inflasi. Bostic mengatakan kesabaran diperlukan dan memperkirakan dua kali penurunan suku bunga, yang bisa dimulai pada musim panas jika data membenarkan hal tersebut. Daly juga menekankan perlunya kesabaran dalam menghadapi kondisi ekonomi yang berkembang, sambil tetap bersiap untuk merespons dengan cepat apabila diperlukan.

Harga Minyak Naik akibat Ketegangan Timur Tengah, di Tengah Permintaan Melambat.

  • Harga minyak mentah mengalami kenaikan pada Jumat akibat ketegangan geopolitik di Timur Tengah yang mendominasi¬†
  • Houthi Yaman yang bersekutu dengan Iran mengaku bertanggung jawab atas serangan terhadap kapal tanker minyak M/T Pollux pada hari Sabtu

Harga minyak mentah mengalami kenaikan pada Jumat akibat ketegangan geopolitik di Timur Tengah yang mendominasi melampaui perkiraan Badan Energi Internasional (IEA) terkait perlambatan permintaan.

Harga minyak Brent naik 61 sen atau 0,74% menjadi $83,47 per barel, sementara minyak West Texas Intermediate AS (WTI) naik $1,16 atau 1,49% menjadi $79,19 per barel, dengan kontrak terdekat bulan Maret berakhir pada hari Selasa.

Pada saat yang sama, harga minyak Brent naik lebih dari 1% dan harga WTI naik sekitar 3% untuk minggu tersebut.

Reaksi pasar minyak terhadap berita dari Timur Tengah sedang dalam proses moderat, dengan analis Giovanni Staunovo dari UBS mengatakan bahwa pasar melihat minyak masih mengalir dan gangguannya kecil. Sementara, Houthi Yaman yang bersekutu dengan Iran mengaku bertanggung jawab atas serangan terhadap kapal tanker minyak M/T Pollux pada hari Sabtu, yang telah dihantam rudal oleh Amerika Serikat pada hari sebelumnya.

Empat rudal balistik anti-kapal diluncurkan dari wilayah Yaman yang dikuasai Houthi yang didukung Iran ke Laut Merah selama beberapa jam pada hari Jumat, menurut Komando Pusat AS (Centcom). Aksi Houthi ini dianggap sebagai respons terhadap pembunuhan 10 warga sipil di Lebanon selatan, yang merupakan hari paling mematikan bagi warga sipil Lebanon dalam empat bulan permusuhan lintas batas.

Penggerak Pasar Forex dan Komoditi Hari Ini

ECONOMIC CALENDAR
Real Time Economic Calendar provided by Investing.com.

Tidak ada agenda perilisan data ekonomi dari berbagai pasangan mata uang sebagai pendorong harga dari sisi fundamental analisis. Namun pergerakan harga besar umum nya dapat terjadi ketika pembukaan sesi pasar Eropa (siang hari) dan Amerika (malam hari). 

Pengaruh Data Terhadap Perubahan Harga.

Tidak ada perilisan data ekonomi sebagai pengaruh perubahan harga hari ini.

Perkiraan :

Pergerakan harga besar dapat terjadi di pembukaan sesi pasar Eropa dan Amerika.

Share on: